Soft2Bet untuk mengintegrasikan penawaran kasino langsung OnAir EntertainmentTM – Berita Industri Permainan Eropa

Soft2Bet to integrate OnAir EntertainmentTM’s live casino offering

Waktu Membaca: 4 menit

Aplikasi Pixaera dibuat dengan standar game tertinggi dengan fokus pada kebutuhan global bisnis perusahaan

Sebuah studio game, membuat konten dengan standar studio AAA, Pixaera membantu perusahaan beralih dari e-learning tradisional ke pembelajaran berbasis game 3D yang sangat menarik

Bisnis dapat mengakses perpustakaan pengalaman belajar, memungkinkan mereka untuk menggunakan platform Pixaera sebagai toko serba ada untuk membangun, menerapkan, dan mengukur pengalaman mendalam pada skala global

Putaran pendanaan Seed dipimpin oleh LocalGlobe, dan akan digunakan untuk memperluas tim Pixaera dan mengembangkan lebih lanjut platformnya untuk memenuhi lebih banyak lagi kebutuhan pembelajaran di seluruh dunia

Pixaera – platform pembelajaran berbasis game imersif yang dijuluki ‘Roblox for Enterprise’ – telah mengumpulkan $ 5,7 juta dalam pendanaan tahap awal untuk membawa standar dan keterlibatan game berkualitas tinggi dari studio terbaik dunia ke dunia profesional.

Pendanaan ini terdiri dari dua putaran – $1,2 juta untuk pra-penyemaian dan $4,5 juta yang dipimpin oleh investor EMEA tahap awal, LocalGlobe. Para pendiri FACEIT, platform game kompetitif terkemuka untuk game multiplayer online, juga berpartisipasi; seperti yang dilakukan ERM, pemimpin di sektor jasa energi terbarukan, dan York IE.

Dibangun untuk menghadirkan kekuatan, kesenangan, dan emosi game online seperti Roblox dan Minecraft ke dunia profesional, Pixaera membantu beberapa bisnis terbesar di dunia meningkatkan keterampilan tenaga kerja mereka secara lebih efektif dan efisien. Dengan memanfaatkan bukti yang berkembang yang menunjukkan pelatihan imersif dan VR lebih efektif daripada metode tradisional, pengalaman imersif Pixaera yang sangat menarik membawa paradigma baru ke pengembangan profesional di tempat kerja.

Menutup kesenjangan belajar

Pixaera didirikan pada tahun 2020 oleh gamer dan veteran industri Mousa Yassin. Melalui waktunya bermain seperti Final Fantasy, World of Warcraft, dan banyak lagi, dia melihat bagaimana game mengajarkan keterampilan penting kepada pemain – mulai dari pemecahan masalah, hingga pemikiran kreatif, kerja tim, dan penetapan tujuan-sementara juga sangat menarik.

“Saya mulai bertanya-tanya mengapa industri game, yang begitu canggih dan matang secara teknologi, tidak mempertimbangkan untuk membangun dunia korporat dan profesional. Ada kesenjangan antara bagaimana pemain belajar dan berkolaborasi secara organik dan lancar dalam permainan yang sukses, dengan pengalaman belajar yang lebih kuno dan tidak menarik yang telah kita semua lalui sebagai karyawan – bahkan dalam peran di mana taruhannya tinggi,” kata CEO Mousa. “Gamer rela menghabiskan ratusan jam mengembangkan keterampilan mereka sementara sebaliknya, perusahaan membayar banyak untuk konten online yang harus dipaksakan ke tenaga kerja mereka dan gagal untuk benar-benar memberikan nilai.”

Alih-alih membuat karyawan menonton video pelatihan yang panjang, atau menghadiri latihan nyata yang seringkali mahal, Pixaera menawarkan katalog game berbasis VR dan PC yang terus berkembang. Setiap modul dibuat menggunakan alat pengembangan Pixaera untuk memenuhi kebutuhan pelatihan global dalam topik keselamatan, kepemimpinan, kesehatan mental, dan teknis dengan cara yang sangat skalabel.

Pixaera telah memulai dengan menangani standar industri besar yang berlaku untuk jutaan karyawan setiap tahun. Produk ini digunakan oleh perusahaan termasuk Shell, GE, BP dan banyak lagi. Hingga saat ini, ribuan karyawan telah menggunakan permainan pembelajaran imersif Pixaera untuk mengasah keterampilan mereka, dan 98% dari peserta ini mengatakan bahwa mereka lebih memilih Pixaera daripada pelatihan lain di bidangnya.

Namun, ambisi pendiri Mousa Yassin adalah untuk menyediakan alat yang intuitif dan sederhana bagi semua ahli, di bidang apa pun, untuk membangun dan menerapkan pengalaman 3D imersif berkualitas tinggi yang akrab dan efektif seperti dunia Minecraft dan Roblox ke ekosistem profesional yang besar. .

“Tidak ada alasan mengapa VR/MR dan game tidak dapat menjadi alat terdepan untuk pembelajaran dan kolaborasi profesional di semua industri, di seluruh dunia; seiring berkembangnya teknologi, aplikasinya tidak ada habisnya,” lanjut Mousa.

Membawa pembelajaran ke abad ke-21

Pixaera adalah platform game untuk dunia profesional. Platform ini menyediakan satu tempat untuk mengintegrasikan, membangun, menyebarkan, melaporkan, dan mengelola daftar simulasi pelatihan tingkat berikutnya yang terus bertambah mulai dari keselamatan hingga kepemimpinan, kesehatan mental, dan banyak lagi. Setelah tenggelam dalam game Pixaera, melalui VR atau PC, karyawan belajar dan mengasah keterampilan mereka, dan mempraktikkan pelatihan teoretis di lingkungan yang sangat realistis. Mereka dapat berlatih dan mengulangi prosedur dengan sempurna.

Dengan mencerminkan situasi yang mereka temukan dalam pekerjaan sehari-hari mereka dengan cara yang sangat realistis, peserta pelatihan yang memainkan game Pixaera juga mampu memicu emosi dunia nyata. Misalnya, perasaan stres karena tekanan teman sebaya untuk mengambil jalan pintas, atau kecemasan yang disebabkan oleh melihat seseorang dalam bahaya karena tindakan Anda. Ini adalah rasa kehadiran dan hubungan emosional yang membuat game begitu berdampak, sementara sifat imersif cocok dengan cara manusia menafsirkan dan menyimpan informasi.

Platform pembelajaran Pixaera dapat diintegrasikan dalam sistem manajemen pembelajaran setiap klien, sehingga memudahkan pelajar untuk mengikuti sesi pelatihan dan menjadwalkan waktu pengembangan. Klien juga dapat mengalirkan pelatihan ke tenaga kerja global melalui satu pengalaman aplikasi.

Penggalangan dana Pixaera datang karena ada banyak bukti bahwa pelajar menyerap informasi dan keterampilan secara lebih efektif dari lingkungan yang imersif. Penelitian dari PWC menemukan pelajar di lingkungan imersif (seperti VR) 275% lebih percaya diri dalam menerapkan keterampilan mereka. Sementara studi terpisah oleh The University of Warwick menemukan bahwa pembelajaran VR tidak hanya membantu orang tampil lebih baik dalam tes, tetapi juga berdampak positif pada suasana hati.

Platform kolaboratif untuk para profesional

Tujuan utama Pixaera adalah membangun ekosistem game pembelajaran berkualitas tinggi yang dibuat dengan pakar global terbaik. Pada akhirnya, perusahaan, pakar topik, dan pengembang pihak ketiga akan dapat menggunakan platform Pixaera untuk mengembangkan pengalaman mereka sendiri yang sangat unik. Dengan cara yang sama, Roblox dan Minecraft memberdayakan pengguna untuk membuat dan membagikan game mereka sendiri, yang pada gilirannya meningkatkan pengalaman semua pengguna di platform ini, Pixaera sedang membangun platform kolaboratif untuk para profesional.

Dana tersebut akan digunakan untuk memperluas tim pengembang game dan perangkat lunak Pixaera, dan untuk lebih memajukan produk.

Mousa Yassin, pendiri dan CEO mengatakan: “Kami sedang melalui transisi. Konten video kehilangan pangsa pasar ke dunia 3D interaktif. Generasi yang lebih muda telah tumbuh secara online, akrab dengan game seperti dengan pengaturan ruang kelas dan mereka tahu mana yang mereka sukai. Dengan mereplikasi sifat permainan yang menyenangkan dan mengasyikkan, kami dapat mengubah cara para profesional belajar dan terhubung satu sama lain di semua sektor dan industri, dengan implikasi besar bagi produktivitas dan kesuksesan bisnis.”

Ziv Reichert, mitra di LocalGlobe mengatakan: “Keyakinan kami adalah bahwa belajar melalui ‘bermain’ jauh lebih efektif daripada belajar melalui format pendidikan tradisional. Bermain adalah melakukan, bermain adalah mengalami. Kedalaman media menciptakan kenangan abadi, yang, dalam konteks pendidikan, diterjemahkan langsung ke retensi pengetahuan, retensi yang jauh melebihi pembelajaran berbasis video atau teks. Juga adil untuk mengatakan bahwa belajar melalui permainan secara signifikan lebih menyenangkan dan itu tidak bisa diremehkan. Sekarang ada seluruh generasi gamer yang memasuki dunia kerja yang telah tumbuh besar dalam ‘bermain’ dan pasti akan memilih untuk belajar seperti itu.”

Author: Wayne Washington